Monday, October 18, 2010

Menegur dan menegah

Berpeluang sekali lagi ke negara Jepun ini membuatkan aku kembali merenung kebaikan yang ada dalam diri Jepun.

Berehat sambil menunggu rakan menaiki Roller Coaster, mataku sengaja diliarkan. Melilau-lilau memerhati dan merenung budaya orang Jepun yang hidup tanpa sebarang pegangan agama. Segala-galanya terletak pada diri. Percaya bahawa diri yang menentukan segala-galanya. Jodoh, rezeki, maut, dan apa sahaja. Dan tiba-tiba aku terpandang satu situasi yang agak mencuit rasa hati - bagaimanalah sikapku nanti andai anakku buat begitu?

Seorang ibu bersama dua anak berehat sebentar dengan duduk di pinggir jalan. Hanya beberapa langkah dari aku. Seorang anaknya masih di dalam pusher. Manakala seorang lagi (si abang) sedang menggendong bekas berisi bertih jagung di dilehernya. Si abang kelihatan gembira dan menari-nari mengikut irama lagu yang berkumandang. Tanpa semena-mena, bertih jagung tertumpah kerana kaki anaknya tersadung sendiri akibat terlalu asyik menari dan melompat. Melihatkan anaknya begitu, ibunya terus menarik tangan anaknya supaya duduk. Marah, tapi bukan memukul. Kata-kata jangan bermain semasa makan dituturkan dalam nada tegas. Bekas bertih jagung terus diambil dari leher anak sebagai hukuman. Dan si ibu terus memungut bertih jagung yang jatuh sambil mengajak anak turut sama mengutip. Selesai kutip, bekas bertih jagung diberi kembali kepada si anak. Dan kali ini anak itu dengan sendirinya duduk di sisi ibunya (tanpa disuruh) sambil memeluk erat bekas bertih jagung yang kembali dikalung di lehernya.

Betapa tegahan sahaja tanpa diajar cara penyelesaian bukanlah satu cara yang cukup bagus untuk mendidik anak-anak. Seandainya sejak kecil lagi diajar cara penyelesaian kepada satu kesalahan, pastinya (insyaAllah) dunia ini akan terus tenang.

Dan aku semakin terdiam apabila memikirkan apakah aku mampu membentuk anak-anak dan keluargaku ke arah keluarga yang diredai dan dirahmati. Namun, aku (dan setiap orang Muslim) harus sedar bahawa tanggungjawab berkeluarga bukan sekadar menambah umat dan memenuhi tuntutan biologi, tapi lebih daripada itu. Dan tanggungjawab itu bukan satu pilihan, tapi satu amanah yang mesti ditunaikan.

Dan yang Islam perlukan hari ini adalah umat Islam yang berkualiti dan berkuantiti.
(kualiti hadir dahulu kerana daripada kualiti lah akan lahirnya kuantiti)

Tuesday, October 5, 2010

LAGU KEKANDA ADINDA – MONOLOQUE & ATILIA

http://www.youtube.com/watch?v=r0y6h6rCDsU

LIRIK
LAGU KEKANDA ADINDA – MONOLOQUE & ATILIA
Verse_1
(P) Oh Kekanda jangan irihati, Dinda naik pangkat lagi..
(L) Oh Adinda, Kanda mana dengki, malah Kanda support bini..

Chorus_1:
(P) Jadi Dinda mahu mengambil masa
(L) Tapi Kanda mahu segera,
(P) Dinda ingin berjaya dalam kerjaya,
(L) Tapi Kanda mahu cahaya mata,
(P) Dinda belum bersedia,
(L) Kanda dah beria ria,
(P) Jadi yg mana satu?
(P+L) Tak perlu bertengkar,
Tak perlu bermasam muka,

Verse _2:
(L) Oh Adinda, tolong jangan lekas curiga, lekas cemburu buta
(P) Oh Kekanda, Dinda perlu berhati hati ,tak rela dikongsi,

Chorus_2
(L) Kanda kerja overtime, terlebih masa,
(P) Itu yg Dinda harus berwaspada,
(L) Ini semua demi masa depan keluarga,
(P) Dengan Dinda atau sebaliknya?
(L) Kanda kerja malam,
(P) Dinda kerja siang,
(L) Jadi bila nak bertemu?
(P+L)Tak perlu bertengkar,
Tak perlu bermasam muka,

Bridge:
(P) Oh adiwira, dewataku, mari ikut cara Dinda!
(L) Oh Tun Teja, intan permata, mari ikut cara Kanda!
(P+L) bagaimana? bagaimana kita nak selesaikannya?
apa keputusannya?

Verse-3
(P) Oh Kekanda mari Nyawa, kita cuba komunikasi!
(L) Oh Adinda mari Sayang, kita cuba toleransi!

Chorus_3
(P+L) Walau kita janji sehidup semati, kita berlainan,
(L) Kanda polar kutub Utara,
(P) Dinda kutub Selatan
(P+L) komunikasi, sikap toleransi! itu yg kita perlu,
(P+L)Tak perlu bertengkar,
Tak perlu bermasam muka,

coda*
(L) Walau kita sering dgn cara masing2,
(P)Kanda yg Perdana,
(L) Dinda yg Utama,
(P)Kanda sgalaNya..
(L) Dindalah Nyawa,
(P+L) kita tetap bahagia bila bersama sama
bahagia bersama,
bersama slamanya,
bahagia slama- lamanya!

Wednesday, September 29, 2010

Ana Raffali Sohaimi Mior Hassan Altimet - Kalau Berpacaran



Kalau berpacaran
Memang banyak pantang larang
Menjaga susila
Ibubapa adik abang

Apabila berdua
Carilah tempat yang terang
Agar tidak pula
Mencuba aksi terlarang

Chorus:
Boleh pandang-pandang
Jangan pegang-pegang
Duduk renggang-renggang
Bertambah sayang

Biar malu-malu
Biar segan-segan
Kerna malu itu
Perisai orang beriman

[Ana Raffali]
Kalau berpacaran
Jangan tunggu lama-lama
Kalau dah berkenan
Jumpalah ayah dan mama

Hantarlah rombongan
Meminang dengan segera
Kalau terlambat kasih mu disambar buaya

ulang chorus

[Altimet]
Yeah
Kita sambung cerita
Kalau kamu berdua
Aku yang ketiga

Aku penambah perasa
Aku lah pendarab nafsu serakah
Hai teruna bikin perangai selamba
Hati si dara kata tak apa

Berani buat terima padah
Kalau tak sedia
Ucap syahadah

Thursday, August 19, 2010

semakin jauh...

Hari demi hari, blog ini semakin sunyi dan sepi. Tanpa coret. Tanpa komen. Tanpa apa-apa. Yang ada hanyalah catatan-catatan lampau yang semakin hari semakin jauh meninggalkan hari ini.

"Penulis yang tidak menulis, bukanlah seorang penulis."
- Datuk Johan Jaaffar; 2001, DBP -

Terkenang memori di tahun 2001.
Kata-kata itu sudah cukup untuk mengapi-apikan semangat untuk menulis pada ketika itu. Namun sayangnya, setelah 9 tahun berlalu, kata-kata hanya kata-kata. Tidak terkota dengan sempurna. Malu untuk membilang puisi yang mampu ditulis. Menghadam sastera juga semakin kurang.

Ya, semakin hari semakin jauh ku ditinggalkan. Rakan-rakan lain semakin maju dan lincah di arena, aku masih di sini. Membilang hari. Untuk kembali memesrai. Sampai bila aku harus begini? Hanya Dia dan aku yang tahu jawapan persoalan ini.

DERAP DARI JAUH (KAPAN KU MAHU MENGEJAR?)

Derap itu semakin jauh ke depan,
mantap menyusun langkah,
kental berjuang.

Melihat dari jauh,
ku ditinggalkan, bersama khayal
dan kenangan, cita-cita dan impian.

Harus kembali berjuang,
persiap lengkapan, senjata dan perisai,
medan ini bukan medan peluru;
medan kata dan bahasa.

Zaki Johari
Hachioji, Tokyo (1.39 pagi)

Sunday, May 16, 2010

Selagi dikandung badan, terima kasih cikgu!!!

Ya, bagai lirik Juwita Citra Terindah oleh M Nasir,

"bagaimanakah aku gambarkan,
rasa yang membaka jiwaku,
tiada kata yang tak klise,
bagai habis bahasa bermutu"


aku bagaikan buntu untuk membariskan kata-kata terbaik sebagai penghargaan kepada guru-guru sejak aku di tabika (Taman Bimbingan Kanak-kanak) sehingga aku ke tahap ini. Maafkan aku juga kerana tak mampu menyenaraikan semua nama-nama guru yang pernah mendidikku.


SELAMAT HARI GURU, CIKGU.
Terima kasih atas segalanya.
Semoga Allah membalas segala jasa baik cikgu dan semoga hidup kita semua diberkati di dunia dan akhirat.

Wednesday, April 21, 2010

Yang Terindah by Dakmie



Untuk kau yang kusayang...

Sunday, April 18, 2010

Ku dihanyuti



Maafkanlah ku tak bisa hidup tanpa kamu
Fahamilah ku tak mampu terus tanpa kamu
Bagaimana ku nanti
Bila tiada mengganti
Yang ku ada hanya kamu saja


Hanyut oleh Faizal Tahir

Wednesday, March 24, 2010

Aku hanyalah...

Aku hanyalah anak,
yang ingin bahagia,
dan bahagiakan ibu bapaku.

Kuserah padaNya,
untuk urusan seterusnya.

Monday, February 22, 2010

merindu kalam

Barangkali sudah terlalu lama aku memendam rasa. Sepatah kata menjadi sebaris ayat. Terhimpun menjadi satu perenggan lalu menjadi satu bab. Dan akhirnya terbuku menjadi buku. Begitulah ibaratnya apabila memendam rasa. Dan benarlah "berkatalah benar walaupun pahit" itu sangat pahit. Malah tajam hingga mampu melukakan.

Dan aku mula merepek setelah sekian lama membiarkan kalam mekanikal ku tersimpan di dalam bekasnya sehingga ia semakin asing dan menjauh.

Kalamku, maafkan kemalasan jemari
dan kebuntuan otak.
Kan ku layani mu seperti dulu
ya, seperti termaktubnya takdir kalam dan kertas.


Semakin kita dewasa, semakin dekat dengan mati, dan semakin mudah mendapat dosa.
Benarkah?

Friday, February 5, 2010

tertelan kaca

Bukan provokasi mahupun "mau bikin kecoh". Cuma ingin berkongsi sesuatu.

Kita hanya mampu merancang.
Kedua-dua belah famili yang buat keputusan.
Tuhan yang menentukan.


-JODOH-

Yang tinggal, hanyalah usaha, istikharah, doa dan tawakkal.

Sama-sama kita renungkan. Dan doakan...

Saturday, January 9, 2010

membaca kenangan

Sesekali membaca coretan-coretan lalu, terimbau saat-saat aku mengisi kekosongan semasa di Jepun. Suka duka, tawa ria, selang seli timbul dari dasar ingatan dan memori. Semuanya silih berganti.

Melihat Malaysia dari luar pastinya terlihatkan sudut pandangan yang lain berbanding dari dalam. Dan pastinya, dengan sumber bacaan dan masa yang cukup untuk menghadam setiap bacaan, pelbagai rencam pernah tercoret di blog ini.

Sambil aku terkenangkan saat-saat aku begitu ghairah dan bersemangat untuk cuba mengisi blog ini dengan sesuatu yang mampu memberi pandangan berbeza kepada semua pengunjung dan pembaca blog ini. Dan kini, setelah semua keghairahan itu terbenam dan semakin tenggelam ditelan alasan-alasan peribadi, aku masih terkial-kial mencari kata-kata dan isi blog.

Dan semestinya aku mengharapkan doa dari kalian supaya aku terus lestari dalam berkarya sama ada di blog atau di medan-medan tulis yang lain.

Kepada junior-juniorku di Jepun yang akan grad Mac nanti, selamat menyiapkan tesis dan pembentangan terakhir. Dan jangan lupa, persiapan mental untuk menghadapi dunia baru; dunia kerja yang bukan selemah lembut alam belajar. Dan bagi junior yang lain, teruskan belajar dan pastikan usaha kerajaan menghantar mu ke Jepun bukan sesuatu yang sia-sia. Marah dan teguran pensyarah, senior atau dari sesiapa pun akan mematangkan kita untuk kesenangan masa depan kita.


Sekian untuk kali ini, sampai ketemu lagi.

Monday, January 4, 2010

Aku Terima...

Aku terima nikahnya; si polan binti si polan, beserta hutang, masalah dan segala-galanya...

Sunday, January 3, 2010

azam?

usah ditanya azam baruku
selagi azammu belum termakbul.

usah gusar; azammu bantut
selagi usaha melangit tinggi.

Azamlah, setiap pagi
dan usaha, setiap hari.