Monday, October 18, 2010

Menegur dan menegah

Berpeluang sekali lagi ke negara Jepun ini membuatkan aku kembali merenung kebaikan yang ada dalam diri Jepun.

Berehat sambil menunggu rakan menaiki Roller Coaster, mataku sengaja diliarkan. Melilau-lilau memerhati dan merenung budaya orang Jepun yang hidup tanpa sebarang pegangan agama. Segala-galanya terletak pada diri. Percaya bahawa diri yang menentukan segala-galanya. Jodoh, rezeki, maut, dan apa sahaja. Dan tiba-tiba aku terpandang satu situasi yang agak mencuit rasa hati - bagaimanalah sikapku nanti andai anakku buat begitu?

Seorang ibu bersama dua anak berehat sebentar dengan duduk di pinggir jalan. Hanya beberapa langkah dari aku. Seorang anaknya masih di dalam pusher. Manakala seorang lagi (si abang) sedang menggendong bekas berisi bertih jagung di dilehernya. Si abang kelihatan gembira dan menari-nari mengikut irama lagu yang berkumandang. Tanpa semena-mena, bertih jagung tertumpah kerana kaki anaknya tersadung sendiri akibat terlalu asyik menari dan melompat. Melihatkan anaknya begitu, ibunya terus menarik tangan anaknya supaya duduk. Marah, tapi bukan memukul. Kata-kata jangan bermain semasa makan dituturkan dalam nada tegas. Bekas bertih jagung terus diambil dari leher anak sebagai hukuman. Dan si ibu terus memungut bertih jagung yang jatuh sambil mengajak anak turut sama mengutip. Selesai kutip, bekas bertih jagung diberi kembali kepada si anak. Dan kali ini anak itu dengan sendirinya duduk di sisi ibunya (tanpa disuruh) sambil memeluk erat bekas bertih jagung yang kembali dikalung di lehernya.

Betapa tegahan sahaja tanpa diajar cara penyelesaian bukanlah satu cara yang cukup bagus untuk mendidik anak-anak. Seandainya sejak kecil lagi diajar cara penyelesaian kepada satu kesalahan, pastinya (insyaAllah) dunia ini akan terus tenang.

Dan aku semakin terdiam apabila memikirkan apakah aku mampu membentuk anak-anak dan keluargaku ke arah keluarga yang diredai dan dirahmati. Namun, aku (dan setiap orang Muslim) harus sedar bahawa tanggungjawab berkeluarga bukan sekadar menambah umat dan memenuhi tuntutan biologi, tapi lebih daripada itu. Dan tanggungjawab itu bukan satu pilihan, tapi satu amanah yang mesti ditunaikan.

Dan yang Islam perlukan hari ini adalah umat Islam yang berkualiti dan berkuantiti.
(kualiti hadir dahulu kerana daripada kualiti lah akan lahirnya kuantiti)

No comments: