Monday, February 22, 2010

merindu kalam

Barangkali sudah terlalu lama aku memendam rasa. Sepatah kata menjadi sebaris ayat. Terhimpun menjadi satu perenggan lalu menjadi satu bab. Dan akhirnya terbuku menjadi buku. Begitulah ibaratnya apabila memendam rasa. Dan benarlah "berkatalah benar walaupun pahit" itu sangat pahit. Malah tajam hingga mampu melukakan.

Dan aku mula merepek setelah sekian lama membiarkan kalam mekanikal ku tersimpan di dalam bekasnya sehingga ia semakin asing dan menjauh.

Kalamku, maafkan kemalasan jemari
dan kebuntuan otak.
Kan ku layani mu seperti dulu
ya, seperti termaktubnya takdir kalam dan kertas.


Semakin kita dewasa, semakin dekat dengan mati, dan semakin mudah mendapat dosa.
Benarkah?

Friday, February 5, 2010

tertelan kaca

Bukan provokasi mahupun "mau bikin kecoh". Cuma ingin berkongsi sesuatu.

Kita hanya mampu merancang.
Kedua-dua belah famili yang buat keputusan.
Tuhan yang menentukan.


-JODOH-

Yang tinggal, hanyalah usaha, istikharah, doa dan tawakkal.

Sama-sama kita renungkan. Dan doakan...